EJuMRwNyqTotlMliHj99f5Sn8wQyGIHNTxYLmsJc

NEGERIMU KAYA RAYA, TAPI BUKAN UNTUKMU NAK


NEGERIMU KAYA RAYA, TAPI BUKAN UNTUKMU NAK
 


Masih terngiang-ngiang di telinga suara bocah itu, “DHWARRRRR, Gimana om kaget gak? Gimana rasanya dikagetin Om? Heheheheh. 

Malam itu, tepatnya Hari Selasa 24 Juli 2018, selepas pulang kerja, gue mampir ke barbershop buat potong rambut, saat gue duduk buat nunggu antrian, tiba-tiba dari belakang gue ada yang teriak dengan sangat kencang tepat ditelinga “Dhwarrrrrrr……” asli gue kaget banget dan kesel. Lalu gue nengok dan ngeliat sosok anak kecil yang cengengesan dan bilang “Gimana om kaget gak? Gimana rasanya dikagetin om? Hehehehe…” 

Anak itu perempuan, kisaran usia 10 tahunan. Pakaiannya dan badannya lusuh banget dan terus cengengesan. Tapi ada yang gak biasa sama anak itu, dia ngomong sendiri, dan main-main sendiri, semua orang dicolek, seperti udah hilang ingatan, dan gak fokus. Dalam hati gue langsung bilang “Yaa Allah, kenapa anak sekecil ini udah kayak gini?, dimana orangtuanya?”

Kemudian gue Tanya, “Dek, kamu sekolah enggak? Rumahnya dimana?” Bocah itu terus cengengesan dan langsung pergi begitu aja. Gue tanya sama Akang potong rambut, dia juga gak tau karena anak itu juga baru pertama kali datang katanya.

Saat itu gue ngerasa sedih banget, kenapa bisa anak sekecil itu udah bisa kayak gItu? Dan kebetulan hari itu pas selang 1 hari setelah tgl 23 Juli Hari Anak Nasional, sebenernya apa sih makna Hari Anak Nasional? Bukankah Hari Anak Nasional ini sebagai reminder kita supaya terus berbenah buat ningkatin kesehateraan anak-anak Indonesia? Miris banget, disaat gue ngeliat ada segelintir orang yang nyebar-nyebar uang untuk memamerkan kekayaannya, disaat para pejabat Negara diberikan uang tunjangan ratusan juta tiap bulannya, tapi ada anak kecil yang lusuh gak terurus, dengan kesehatan jiwa terganggu. Bukankah menurut UUD 1945, itu udah jadi tanggung jawab Negara? Kita sebagai masyarakat harus ikut andil juga, paling enggak, lapor dan berikan info ke aparat setempat, Pak Lurah atau Pak Camat, supaya nanti bisa dibawa ke tempat khusus untuk dirawat.

Indonesia kaya raya katanya, tapi masih banyak kesusahan disana sini. Indonesia kaya raya katanya, tapi masih ada orang yang gak bisa makan karena gak punya uang, Indonesia kaya raya katanya, tapi masih ada anak yang gak bisa beli seragam sekolah karena gak punya uang, Indonesia kaya raya katanya, tapi masih banyak anak yang terlantar dan di eksploitasi untuk mencari uang di jalanan sama orang yang gak tanggung jawab. Indonesia kaya raya katanya, tapi ruang bermain untuk anak-anak sangat terbatas. 
SELAMAT HARI ANAK NASIONAL


Penulis : AAB
Editor   : AAB
Related Posts
Lebih baru Terlama

Related Posts

Posting Komentar